Posted by : Waalid Al-Marbawi Jul 6, 2011

Ketika Juha sedang berjalan dengan tergesa-gesa kerana ingin memenuhi temu janji yang penting , seorang kawannya bertanya :

“Kenapa kamu tergesa-gesa ni duhai juha”? Lalu juha menjawab : “aku nak pergi ke kenduri untuk menjamu selera”.


Sesampainya juha di tempat kenduri tersebut,juha mendapati dia tidak disambut dan dilayan dengan elok oleh penyambut tetamu lantaran kejelekan pakaian lusuhnya. Berkata penyambut ,”tetamu,kamu bukanlah undangan VIP,jadi kamu bolehlah duduk bersama dengan mereka,” sambil menunjukkan tempat orang kebanyakan duduk.

Juha melihat suasana di situ yang amat tidak selesa kerana masing2 berebut untuk mendapatkan makanan yang sedikit dan juga makanan di situ tidaklah seperti yang diangan-angankan oleh si juha.

Juha berkata dalam hatinya,” Ya tuhanku,makanan itu sedikit dan biasa-biasa sahaja,aku mesti cari jalan untuk duduk bersama dengan VIP ”.

Juha bergegas keluar dari tempat itu dan menuju ke rumahnya untuk melakukan sesuatu...

Juha rupanya menukar pakaian kepada yang lebih segak dan seakan-akan orang ternama dengan dikenakan jubah yang elok,serban yang bersinar dan juga rantai permata.

Lalu juha berbisik dalam hatinya,”dengan keadaanku sekarang ini,tidak ada halangan lagi untuk aku bersama dengan tetamu VIP”.

Kemudian juha terus kembali ke tempat kenduri dengan turut menaiki keldai yang berhias agar dia dilihat seperti VIP.

Setibanya di tempat kenduri,dia lantas disambut dengan baik dan dengan layanan yang begitu istimewa.
“ silakan tuan,kehadiran tuan telah menyerikan lagi majlis kami,”kata penyambut tetamu kepada juha.

Kemudian salah seorang dari tetamu kenamaan menjemput juha duduk bersama dengan mereka. Dan terus dihidangkan dengan makanan yang pelbagai jenis serta memikat jiwa. Bahkan mereka meminta maaf kepada juha sekiranya makanan mereka itu sederhana sahaja bagi juha,juha begitu dilayan seperti dia seolah-olah tetamu kenamaan yang sebenar.

Seorang tetamu VIP menghulurkan makanan kepada juha.

Juha mengambil sup serta menanggalkan serbannya

Sambil menuangkan sup ke dalam serbannya,juha berkata,”bismillahirrahmanirrahim,minumlah duhai serbanku dengan gembira dan senang hati dengan sup ini”

Kemudian juha mengambil pinggan makanan dan berkata,”makanlah wahai jubahku, duhai si ego dan yang mulia”. Semua tetamu VIP melihat juha yang dilihat bersifat kebodohan itu.

Tatkala selesai jamuan,bertanya VIP kepada juha.

“ Apa yang kamu buat tadi Juha?”

“sesungguhnya pakaianku lebih baik dariku untuk makan dan minum,kalaulah tidak kerananya,aku tidak dapat duduk bersama kalian!!!”.

Juha berlalu meninggalkan VIP yang terpinga-pinga.

Permata © : Pangkat dan Harta hanyalah dunia semata-mata...janganlah kita sombong,ego dan riak dengan kelebihan yang ada pada diri kita,sesungguhnya semuanya hanyalah milik ALLAH S.W.T

Leave a Reply

●▬▬▬▬๑۩۩๑▬▬▬▬▬●●▬▬▬▬๑۩۩๑▬▬▬▬▬●●▬▬▬▬๑۩۩
Terima kasih kerana sudi membaca artikel yang dimuatkan di sini,jadi sudilah kiranya utk mengulas@memberi komentar disini :

1. Jagalah adab menegur
2. Sila gunakan nama@link utk kemudahan bersama
3. Terima kasih sudi komen..
4. Boleh Guna Kod² Seperti Ini <b>, <i>, <a>

●▬▬▬▬๑۩۩๑▬▬▬▬▬●●▬▬▬▬๑۩۩๑▬▬▬▬▬●●▬▬▬▬๑۩۩

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

.:: Arkib Permata ::.

- Copyright © ::Permata Perjuangan™ :: - Permata Perjuangan - Powered by Blogger - Designed by Waalid Al-Marbawi -